Engga Gini Juga Kali.

Cinta itu emang butuh pengorbanan. Bisa dibilang, pembuktian kalo kita cinta sama seseorang itu adalah dengan pengorbanan. Biasanya pengorbanan itu paling banyak di bidang materi, dan yang lebih sering berkorban itu biasanya cewe. Kenapa? Tanyakan pada abang yang sore-sore suka jualan susu kacang.
Pengorbanan yang besar itu bagus. Tapi pengorbanan yang terlalu besar itu yang ga bagus. Sesuatu yang too much emang gapernah bagus sih ya. Misalnya gini. Lu demen sama satu cowo. Terus lu ceritanya bakal ngelakuin apa aja buat dia. Awal-awalnya nih, pas dia sakit lu bawain bubur ke rumahnya. Terus dia suka gitu sama bubur bikinan lu. Jadilah dia besok-besok minta bawain bubur tiap hari biarpun beras di rumah lu ga mencukupi. Sampe-sampe lu bikin sawah di depan rumah supaya bisa mencukupi kebutuhan beras keluarga lu dan gebetan lu. Ini adalah contoh pengorbanan yang berlebihan. Bahkan ini bukan berkorban lagi, ini namanya udah ngemis cinta. Dan bukannya menambah nilai plus lu di mata si gebetan, tapi justru menunjukkan kalo self-esteem lu itu rendah. Gimana caranya lu ngarep diistimewakan sama seseorang, tapi lu kurang memberi penghargaan buat diri lu sendiri. Lu ga boleh dibutakan oleh cinta. Sebuta-butanya, lu harus tetep usaha buka mata.
Ga perlu ngemis, cinta itu akan dateng sendiri kok. Jaga diri lu tetep tegap dengan pala dongak 360 derajat, niscaya si pangeran cinta akan datang pada lu. Wolessss…
Salam dokter cinta! Wuuuzzaahh~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s